AWAS STUIP/STEP PADA BALITA !

Gara-gara barusan mendapat khabar dan kejadian heboh, keponakanku yang masih berusia 1.4 tahun Hikari Awan Putra Ryu a.k.a AWAN disinyalir dan kedapatan tengah step akibat panas tinggi oleh orang tua-nya, aku jadi ingin bagi-bagi sikit artikel yang (mudah-mudahan) bermanfaat bagi teman2ku yang kebetulan masih pada menjalani masa menjadi Orang Tua Baru / masih Muda… :) Moga-moga bermanfaat guys, jadi kalau hal terburuk terjadi (Naudzubilah Mindzalik sih, tapi nasib di tangan Allah)… saat anak-anak anda misalnya mengalami kejang / step, Insya Allah ‘berbekal’ artikel berikut anda tidak akan gampang panik atau histeris ….

baby

KEJANG PADA BALITA, WASPADAI !!
Kejang, baik yang disertai demam atau tidak, bisa berdampak fatal. Itulah sebabnya, setelah memberi pertolongan pertama, bawa segera si kecil ke rumah sakit. Tutty, bukan nama sebenarnya, panik bukan main demi mendapati buah hatinya demam disertai kejang. Seluruh badannya menggigil namun kaku seperti kayu, tangannya mengepal erat dan matanya mendelik ke atas. Sebagai ibu, Tutty amat mengkhawatirkan anaknya akan mengalami gangguan otak. Untunglah Tutty sigap dengan segera membawanya ke dokter anak terdekat. Kini, setelah sekian waktu berlalu, si kecil sudah aktif bermain kembali. Memang, ibu mana yang sih yang tak panik melihat anaknya yang masih berusia balita mengalami kejang-demam. “Rasanya serbasalah sekaligus bingung, enggak tahu harus berbuat apa,” celoteh seorang ibu lainnya.

“Sebenarnya wajar saja orang tua bingung, tapi tak perlu kelewat panik. Sebab kejang demam memang kerap menimpa anak-anak balita, umumnya anak usia 6 bulan hingga 5 tahun,” jelas dr. Adi Tagor, Sp.A, DPH. Menurut Adi, kejang sendiri terjadi akibat adanya kontraksi otot yang berlebihan dalam waktu tertentu tanpa bisa dikendalikan. Salah satu penyebab terjadinya kejang demam yaitu tingginya suhu badan anak. Timbulnya kejang yang disertai demam ini diistilahkan sebagai kejang demam (convalsio febrillis) atau stuip/step. Masalahnya, toleransi masing-masing anak terhadap demam sangatlah bervariasi. Pada anak yang toleransinya rendah, maka demam pada suhu tubuh 38 C pun sudah bisa membuatnya kejang. Sementara pada anak-anak yang toleransinya normal, kejang baru dialami jika suhu badan sudah mencapai 39 C atau lebih.

GANGGUAN METABOLISME OTAK
Lalu mengapa bisa terjadi kejang ? “Suhu badan yang tinggi akan menyebabkan gangguan metabolisme basal. Padahal kenaikan suhu tubuh sebesar 1 C saja sudah bisa menyebabkan peningkatan metabolisme basal (yakni jumlah minimal energi yang dibutuhkan untuk mempertahankan fungsi vital tubuh) sebanyak 10-15%. Pada kondisi ini, kebutuhan oksigen pada otak naik sebesar 20%. Masalahnya, di usia balita, aliran darah ke otak mencapai 65% dari aliran seluruh tubuh. Bandingkan pada orang dewasa yang hanya 15%. Itulah sebabnya, jelas dokter spesialis anak yang antara lain berpraktek di RS Pondok Indah ini, kenaikan suhu tubuh lebih mudah menimbulkan gangguan pada metabolisme otak. Konsekuensinya, keseimbangan sel otak pun akan terganggu. Gangguan tersebut akan menimbulkan terjadinya pelepasan muatan listrik yang menyebar ke seluruh jaringan otak. Akibatnya, terjadilah kekakuan otot yang menyebabkan kejang di sekujur tubuh tadi. Kejang demam, jelas Adi, mengindikasikan si kecil memiliki penyakit yang memicu demam seperti tuberkolusa (TBC). Bisa juga penyakit-penyakit infeksi lainnya seperti flu, radang tenggorok, gondongan, campak, demam berdarah, tipus, dan sebagainya. Demam yang menjadi pemicu kejang pun bisa muncul akibat reaksi tubuh terhadap kondisi yang ada. Seperti anak yang tersengat sinar matahari dalam jangka waktu yang lama, sedang tumbuh gigi, atau setelah mendapat imunisasi. “Makanya banyak dokter yang memberi obat penurun panas setelah si kecil diimunisasi. Berikan segera obat penurun panas ini pada anak,” saran Adi.

PUNYA “RIWAYAT” KEJANG
Selain karena demam, ada pula kejang yang mucul tanpa disertai demam. Salah satu penyebab kejang semacam ini adalah adanya gangguan pada fungsi otak. Bisa akibat alergi, cacat bawaan, trauma lahir, trauma kepala, tumor otak, radang otak, perdarahan di otak, hipoksia (kekurangan oksigen dalam jaringan), gangguan metabolisme, gangguan peredaran darah ataupun karena keracunan. Jangan salah, diare dan muntah pun bisa menyebabkan kejang pada anak. Penyebabnya adalah gangguan keseimbangan elektrolit darah akibat muntah dan diare tadi yang menyebabkan banyak cairan tubuh terbuang. Penyebab lainnya yaitu sakit dalam jangka waktu lama yang menyebabkan kadar gula darah rendah, asupan makan yang kurang, atau yang bersangkutan sudah lama menderita kejang akibat gangguan epilepsi. “Kejang akibat epilepsi biasanya mudah dideteksi dengan melihat riwayat kejang demam pada keluarga. Sebab itu, orang tua yang pernah mengalami kejang sewaktu kecil sebaiknya waspada karena anaknya berisiko tinggi mengalami kejang serupa.”

Kejang semacam ini umumnya berlangsung lebih dari 15 menit. Setelah mengalami kejang, biasanya anak akan terlihat lemas, mengantuk lalu tertidur pulas. Saat terbangun, bila kejang tadi tidak berdampak pada fungsi otak, anak bisa pulih kembali. Sementara jika sempat mengenai otak, biasanya anak akan mengalami gangguan perilaku. Bisa juga si kecil jadi sering terkena mengalami kejang.

SEGERA BAWA KE DOKTER !! (jangan menjadi orang tua yang pelit…)

Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, Adi menyarankan agar orang tua sesegera mungkin memberi pertolongan pertama begitu tahu si kecil mengalami kejang demam. Setelah itu, jangan tunggu waktu lagi bawa segera si kecil ke dokter atau klinik terdekat. Jangan terpaku hanya pada lamanya kejang, entah cuma beberapa detik atau sekian menit. Dengan begitu, si kecil akan mendapat penanganan lebih lanjut yang tepat dari para ahli. Biasanya dokter juga akan memberikan obat penurun panas, sekaligus membekali obat untuk mengatasi kejang dan antikejang. “Sebagai pertolongan pertama, tak usah membawanya langsung ke rumah sakit lengkap yang letaknya relatif lebih jauh karena bisa-bisa si kecil mendapat risiko yang lebih berbahaya akibat lambat mendapat pertolongan pertama,” tukas Adi pula.

Selain itu, jika kejang demam tidak segera mendapat penanganan semestinya, si kecil pun terancam bakal terkena retardasi mental. Pasalnya, kejang demam bisa menyebabkan rusaknya sel-sel otak anak. Jadi, kalau kejang itu berlangsung dalam jangka waktu yang lama, maka kemungkinan sel-sel yang rusak pun akan semakin banyak. Bukan tidak mungkin tingkat kecerdasan anak akan menurun drastis dan tidak bisa lagi berkembang secara optimal. Bahkan beberapa kasus kejang demam bisa menyebabkan epilepsi pada anak. Yang tak kalah penting, begitu anaknya terkena kejang demam, orang tua pun mesti ekstrahati-hati. Soalnya, dalam setahun pertama setelah kejadian, kejang serupa atau malah yang lebih hebat berpeluang terulang kembali. Untuk mengantisipasinya, sediakanlah obat penurun panas dan obat antikejang yang telah diresep-kan dokter anak. Meski begitu, orang tua jangan kelewat khawatir. Karena dengan penanganan yang tepat dan segera, kejang demam yang berlangsung beberapa saat umumnya tak menimbulkan gangguan fungsi otak.

CIRI-CIRI KEJANG
Tentu saja dalam hal ini orang tua harus bisa membaca ciri-ciri seorang anak yang terkena kejang demam. Di antaranya:

- kedua kaki dan tangan kaku disertai gerakan-gerakan kejut yang kuat dan kejang-kejang selama 5 menit .
- bola mata berbalik ke atas
- gigi terkatup
- muntah
- tak jarang si anak berhenti napas sejenak.
- pada beberapa kasus tidak bisa mengontrol pengeluaran buang air besar/kecil.
- pada kasus berat, si kecil kerap tak sadarkan diri. Adapun intensitas waktu kejang juga sangat bervariasi, dari beberapa detik sampai puluhan menit.

TIPS ATASI KEJANG DEMAM
Berikut beberapa penjelasan dari Adi tentang kejang dan demam pada anak: . Suhu tubuh normal anak berkisar antara 36-37 C. Si kecil dinyatakan demam bila temperatur tubuhnya yang diukur melalui mulut/telinga menunjukkan angka 37,8 C; melalui rektum 38 C, dan 37,2 C melalui ketiak. Sebelum semakin tinggi, segera beri obat penurun panas. . Orang tua jangan begitu gampang mengatakan seorang anak demam atau tidak hanya dengan menempelkan punggung tangannya di dahi anak. Cara ini jelas tidak akurat karena amat dipengaruhi oleh kepekaan dan suhu badan orang tua sendiri. . Termometer air raksa diyakini merupakan cara yang paling tepat untuk mengukur suhu tubuh. Pengukuran suhu tubuh akan lebih akurat bila termometer tersebut ditempatkan di rongga mulut atau rektum/anus dibanding ketiak. Saat menghadapi si kecil yang sedang kejang demam, sedapat mungkin cobalah bersikap tenang. Sikap panik hanya akan membuat kita tak tahu harus berbuat apa yang mungkin saja akan membuat penderitaan anak tambah parah.

Jangan gunakan alkohol atau air dingin untuk menurunkan suhu tubuh anak yang sedang demam. Penggunaan alkohol amat berpeluang menyebabkan iritasi pada mata dan intoksikasi/keracunan. Lebih aman gunakan kompres air biasa yang diletakkan di dahi, ketiak, dan lipatan paha. Kompres ini bertujuan menurunkan suhu di permukaan tubuh. Turunnya suhu ini diharapkan terjadi karena panas tubuh digunakan untuk menguapkan air pada kain kompres. Penurunan suhu yang drastis justru tidak disarankan. Jangan coba-coba memberikan aspirin atau jenis obat lainnya yang mengandung salisilat karena diduga dapat memicu sindroma Reye, sejenis penyakit yang tergolong langka dan mempengaruhi kerja lever, darah, dan otak.

Setelah anak benar-benar sadar, bujuklah ia untuk banyak minum dan makan makanan berkuah atau buah-buahan yang banyak mengandung air. Bisa berupa jus, susu, teh, dan minuman lainnya. Dengan demikian, cairan tubuh yang menguap akibat suhu tinggi bisa cepat tergantikan. . Jangan selimuti si kecil dengan selimut tebal. Selimut dan pakaian tebal dan tertutup justru akan meningkatkan suhu tubuh dan menghalangi penguapan. Pakaian ketat atau yang mengikat terlalu kencang sebaiknya ditanggalkan saja.

YANG BISA DILAKUKAN ORANG TUA
Segera beri obat penurun panas begitu suhu tubuh anak melewati angka 37,5 C.

Kompres dengan lap hangat (yang suhunya kurang lebih sama dengan suhu badan si kecil). Jangan kompres dengan air dingin, karena dapat menyebabkan “korsleting”/benturan kuat di otak antara suhu panas tubuh si kecil dengan kompres dingin tadi.
Agar si kecil tidak cedera, pindahkan benda-benda keras atau tajam yang berada dekat anak. Tak perlu menahan mulut si kecil agar tetap terbuka dengan mengganjal/menggigitkan sesuatu di antara giginya. Miringkan posisi tubuh si kecil agar penderita tidak menelan cairan muntahnya sendiri yang bisa mengganggu pernapasannya.
Jangan memberi minuman/makanan segera setelah berhenti kejang karena hanya akan berpeluang membuat anak tersedak.

KEJANG TANPA DEMAM
Penyebabnya bermacam-macam. Yang penting, jangan sampai berulang dan berlangsung lama karena dapat merusak sel-sel otak. Menurut dr. Merry C. Siboro, Sp.A, dari RS Metro Medical Centre, Jakarta, kejang adalah kontraksi otot yang berlebihan di luar kehendak. “Kejang-kejang kemungkinan bisa terjadi bila suhu badan bayi atau anak terlalu tinggi atau bisa juga tanpa disertai demam.” Kejang yang disertai demam disebut kejang demam (convalsio febrilis). Biasanya disebabkan adanya suatu penyakit dalam tubuh si kecil. Misal, demam tinggi akibat infeksi saluran pernapasan, radang telinga, infeksi saluran cerna, dan infeksi saluran kemih. Sedangkan kejang tanpa demam adalah kejang yang tak disertai demam. Juga banyak terjadi pada anak-anak.

BISA DIALAMI SEMUA ANAK
Kondisi kejang umum tampak dari badan yang menjadi kaku dan bola mata berbalik ke atas. Kondisi ini biasa disebut step atau kejang toniklonik (kejet-kejet). Kejang tanpa demam bisa dialami semua anak balita. Bahkan juga bayi baru lahir. “Umumnya karena ada kelainan bawaan yang mengganggu fungsi otak sehingga dapat menyebabkan timbulnya bangkitan kejang. Bisa juga akibat trauma lahir, adanya infeksi-infeksi pada saat-saat terakhir lahir, proses kelahiran yang susah sehingga sebagian oksigen tak masuk ke otak, atau menderita kepala besar atau kecil,” tutur Merry.

Bayi yang lahir dengan berat di atas 4.000 gram bisa juga berisiko mengalami kejang tanpa demam pada saat melalui masa neonatusnya (28 hari sesudah dilahirkan). “Ini biasanya disebabkan adanya riwayat ibu menderita diabetes, sehingga anaknya mengalami hipoglemi (ganggguan gula dalam darah, Red.). Dengan demikian, enggak demam pun, dia bisa kejang.” Selanjutnya, si bayi dengan gangguan hipoglemik akibat kencing manis ini akan rentan terhadap kejang. “Contohnya, telat diberi minum saja, dia langsung kejang.” Uniknya, tambah Merry, bayi prematur justru jarang sekali menderita kejang. “Penderitanya lebih banyak bayi yang cukup bulan. Diduga karena sistem sarafnya sudah sempurna sehingga lebih rentan dibandingkan bayi prematur yang memang belum sempurna.”

JANGAN SAMPAI TERULANG
Penting diperhatikan, bila anak pernah kejang, ada kemungkinan dia bisa kejang lagi. Padahal, kejang tak boleh dibiarkan berulang selain juga tak boleh berlangsung lama atau lebih dari 5 menit. Bila terjadi dapat membahayakan anak. Masalahnya, setiap kali kejang anak mengalami asfiksi atau kekurangan oksigen dalam darah. “Setiap menit, kejang bisa mengakibatkan kerusakan sel-sel pada otak, karena terhambatnya aliran oksigen ke otak. Bayangkan apa yang terjadi bila anak bolak-balik kejang, berapa ribu sel yang bakal rusak? Tak adanya aliran oksigen ke otak ini bisa menyebakan sebagian sel-sel otak mengalami kerusakan.

”Kerusakan di otak ini dapat menyebabkan epilepsi, kelumpuhan, bahkan retardasi mental. Oleh karenanya, pada anak yang pernah kejang atau berbakat kejang, hendaknya orang tua terus memantau agar jangan terjadi kejang berulang.

DIMONITOR TIGA TAHUN
Risiko berulangnya kejang pada anak-anak, umumnya tergantung pada jenis kejang serta ada atau tidaknya kelainan neurologis berdasarkan hasil EEG (elektroensefalografi). Di antara bayi yang mengalami kejang neonatal (tanpa demam), akan terjadi bangkitan tanpa demam dalam 7 tahun pertama pada 25% kasus. Tujuh puluh lima persen di antara bayi yang mengalami bangkitan kejang tersebut akan menjadi epilepsi.”Harus diusahakan, dalam tiga tahun sesudah kejang pertama, jangan ada kejang berikut,” bilang Merry. Dokter akan mengawasi selama tiga tahun sesudahnya, setelah kejang pertama datang. Bila dalam tiga tahun itu tak ada kejang lagi, meski cuma dalam beberapa detik, maka untuk selanjutnya anak tersebut mempunyai prognosis baik. Artinya, tak terjadi kelainan neurologis dan mental.

Tapi, bagaimana jika setelah diobati, ternyata di tahun kedua terjadi kejang lagi? “Hitungannya harus dimulai lagi dari tahun pertama. ”Pokoknya, jangka waktu yang dianggap aman untuk monitoring adalah selama tiga tahun setelah kejang. Jadi, selama tiga tahun setelah kejang pertama itu, si anak harus bebas kejang. Anak-anak yang bebas kejang selama tiga tahun itu dan sesudahnya, umumnya akan baik dan sembuh. Kecuali pada anak-anak yang memang sejak lahir sudah memiliki kelainan bawaan, semisal kepala kecil (mikrosefali) atau kepala besar (makrosefali), serta jika ada tumor di otak.

RAGAM PENYEBAB

“Kejang tanpa demam bisa berasal dari kelainan di otak, bukan berasal dari otak, atau faktor keturunan,” kata Merry yang lalu menjabarkannya satu per satu di bawah ini. * Kelainan neurologis Setiap penyakit atau kelainan yang mengganggu fungsi otak bisa menimbulkan bangkitan kejang. Contoh, akibat trauma lahir, trauma kepala, tumor otak, radang otak, perdarahan di otak, atau kekurangan oksigen dalam jaringan otak (hipoksia).* Bukan neurologis Bisa disebabkan gangguan elektrolit darah akibat muntah dan diare, gula darah rendah akibat sakit yang lama, kurang asupan makanan, kejang lama yang disebabkan epilepsi, gangguan metabolisme, gangguan peredaran darah, keracunan obat/zat kimia, alergi dan cacat bawaan.

Faktor keturunan Kejang akibat penyakit lain seperti epilepsi biasanya berasal dari keluarga yang memiliki riwayat kejang demam sama. Orang tua yang pernah mengalami kejang sewaktu kecil sebaiknya waspada karena anaknya berisiko tinggi mengalami kejang yang sama.

WASPADAI DI BAWAH 6 BULAN
Orang tua harus waspada bila anak sering kejang tanpa demam, terutama di bawah usia 6 bulan, “Karena kemungkinannya untuk menderita epilepsi besar,” kata Merry. Masalahnya, kejang pada anak di bawah 6 bulan, terutama pada masa neonatal itu bersifat khas. “Bukan hanya seperti toniklonik yang selama ini kita kenal, tapi juga dalam bentuk gerakan-gerakan lain. Misal, matanya juling ke atas lalu bergerak-gerak, bibirnya kedutan atau tangannya seperti tremor. Dokter biasanya waspada, tapi kalau kejangnya terjadi di rumah, biasanya jarang ibu yang ngeh.” Itulah sebabnya, orang tua harus memperhatikan betul kondisi bayinya.

MENOLONG ANAK KEJANG
Jangan panik, segera longgarkan pakaiannya dan lepas atau buang semua yang menghambat saluran pernapasannya. “Jadi kalau sedang makan tiba-tiba anak kejang, atau ada sesuatu di mulutnya saat kejang, segera keluarkan,” tutur Merry.

Miringkan tubuh anak karena umumnya anak yang sedang kejang mengeluarkan cairan-cairan dari mulutnya. “Ini sebetulnya air liur yang banyak jumlahnya karena saraf yang mengatur kelenjar air liur tak terkontrol lagi. Kalau sedang kejang, kan, saraf pusatnya terganggu. Bukan cuma air liur, air mata pun bisa keluar.” Guna memiringkan tubuh adalah supaya cairan-cairan ini langsung keluar, tidak menetap di mulut yang malah berisiko menyumbat saluran napas dan memperparah keadaan.

Jangan mudah percaya bahwa meminumkan kopi pada anak yang sedang kejang bisa langsung menghentikan kejang tersebut.
“Secara medis, kopi tak berguna untuk mengatasi kejang. Kopi justru dapat menyebabkan tersumbatnya pernapasan bila diberikan saat anak mengalami kejang, yang malah bisa menyebabkan kematian.”
Segera bawa anak ke rumah sakit terdekat, jangan sampai otak kelamaan tak mendapat oksigen. “Usahakan lama kejang tak lebih dari tiga menit. Siapkan obat antikejang yang disarankan dokter bila anak memang pernah kejang atau punya riwayat kejang.”

28 Comments

Filed under Family, Kids

28 responses to “AWAS STUIP/STEP PADA BALITA !

  1. terima kasih atas ilmu yang telah di berikan, ternyata selama saya praktek di rumah sakit, mungkin menemukan beberapa kekeliruan, soalnya saya kurang mengerti rasional dari tindakan medis yang saya lakukan, tapi sekarang saya memahami terhadap tindakan yang harus dan tidak boleh saya lakukan, sekali lagi terima kasih

  2. elni

    jika ank trlanjur lumpuh setelah menglami step .bagamana solusinya? ap ada kemungkinan untuk sembuh dan bisa kembali seperti semula?

  3. Makasih gan infonya……saya akan coba berhati-hati

  4. nova

    kopi bukan untuk menghentikan kejang, tapi kopi adalah pencegahan supaya anak tidak mudah Step…
    jadi kebiasaan memberikan minuman kopi pada anak adalah pencegahan terhadap step.
    bukan pada saat step langsung di beri minum kopi….akan berakibat fatal.

  5. Roni

    ikut nimbrung ni, kemaren anak saya yg berumur 1 thn 9 bulan mengalami gejala step. tapi badannya tidak kaku, giginya tidak mengatup dan tidak mengalami kejang-kejang, hanya matanya yg mendelik keatas dan bibirnya berwarna biru. ini kejadian pertama yg dialaminya dan terjadi dua kali yaitu malam dan pagi harinya. kami sekeluarga sangat panik dan langsung kami bawa ke rumah sakit. dirumah sakit dicheck ternyata suhu badannya 37,6 C, tindakan dokter jaga yaitu di infus dan dikasih obat penurun panas dari, maaf, anus. dan anak saya sempat dirawat di RS dan ditangani dokter anak selama 5 hari. tetapi pada malam hari suhu badannya masih sering tinggi dan suka menggigil seperti kedinginan. dan sekarang alhamdulillah sudah pulang dan sudah normal. tetapi saya dan istri selalu was was dan khawatir akan terjadi kembali. tetapi info di atas menambah keyakinan dan PD kami untuk menjaga kesehatan anak…
    terimkasih.

  6. Puji wahyuning ari syam

    Bagaimanakah cara pencegahan supaya tidak terjadi kejang lagi pada anak terutama pada usia balita ?

  7. fauziah

    kalau mau tny2 seputar kesehatan, bolehkan??

  8. pradesa

    thanks banget buat artikelnya…

  9. wahh makasi banyak ya buk informasinya :)
    tapi yang adik saya alami barusan adalah step yang selama 17 tahu terakhir belum pernah dialami oleh keluarga saya.dan terjadi lebih dari 5 menit.bagaimana dengan hal tersebut buk?terimakasih sebelumnya *wass

  10. iphet zaini

    informasi penting ini sering saya dengar dan baca saya ingin berbagi, (seperti yang selalu saya dengar dan baca sebelumnya), tetapi begitu saya mengalaminya sendiri (hari ini 20 Maret 2011 antara pukul 11.00-11.30) saya ternyata sangat panik, saya tida bisa setenang dan sigap seperti yang seharusnya saya lakukan, alhamdulilah ada suami yang (bisa) bersikap tenang dan sigap… putri kami kiara mengalami kejang, dan membuat saya sakit melihat kondisinya (persis seperti yg pernah saya dengar dan saya baca mengenai step sebelumnya). Padahal tidak pernah terbayang bahwa kami akan mengalaminya sendiri (karena anak pertama kami tdk pernah seperti ini)…
    Alhamdulilah berkat ketenangan dan kesigapan suami, keadaan bisa terkendali, dan setelah kiara sadar kami langsung membawanya ke dokter terdekat.
    Betul sekali seperti yg tertulis di artikel diatas, jangan panik dan tetap tenang…

  11. Rahayu

    Banyak terimakasih artikelnya,saya mencari ini karena ada anak teman yang mudah step….waktu itu badannya sudah tidak panas tinggi,kemudian ada yang menyapa….eh sianak kaget dan step..kasian.Tapi yang saya tanyakan sejauh mana/penyebabnya apa sianak menjadi sakit (panas) karena orang tuanya sedang pergi jauh (bekerja)di kota lain, apakah itu kebetulan ada virus panas yg menyerang sianak?
    Terima kasih

  12. terimah kasih atas semua pelajaran atau saran2 yg telah dimuat disini.anak saya yg baru berusia 6 bulan baru tadi pagi tgl:22-04-2011. mengalami panas tinggi yg tiba2 disertai kejang kemudian matanya mendelik keatas dan wajahnya tampak kebiru2an.., memang kami luar biasa paniknya , kemudian dengan segera kami membawanya kermh sakit trdekat. dan pertanyaan saya .., setelah ia sadar dan sembuh dari demam tersebut pada hari itu juga.., bayiku sangat lahap sekali makannya.., dan minumnya pun bnyk sekali. sifat dan kelakuannya pun normal seperti semula.., hanya sedikit mengeluarkan keringat dingin. apakah daya tahan tubuh bayi tersebut bisa dibilang kuat atau sehat?? dan apakah kemungkinan untuk demam yg disertai kejang2 tersebut bisa terulang kembali..?? terima kasih.

  13. saya cukup panik saat kemarin pagi anak saya step, mudah2an dengan menemukan tulisan ini akan membantu kami apabila menghadapi kasus serupa. tks.

  14. umi

    gimana cara mangatasi balita sakit lebih dari 1 minggu.trims

  15. satria

    terima kasih bnyk atas infonya..
    artikel anda membantu klwrga kami..
    smoga anda mndapatkan pahala yang setimpal.

  16. Rully

    Thanks
    tetapi ciri-ciri step kejang, mata berbalik keatas, dan gigi terkatup tetapi kalau kejang ada, mata bebalik keatas tetapi gigi tidak terkatup, apa ada kemungkinan itu penyakit lain ? mohan informasinya

  17. Harjanti

    Anaku ko panas tinggi jg nggigil sambil nangis terus batuk-batuk sprti kesakitan krn mau muntah ga bs, knp ya ? Umurnya 19 bln.

  18. novri

    mau tnya .,., apek dari ank yg pernah terkena step itu apa salah atunya bisa pelupa

  19. ira

    Trma ksh bt infony,sgt brmanfaat.

  20. abdul baasith

    terimakasih atas saran yang di berikan,yang mau saya tanyakan bagai mana cara pencegahan agar tdk terulang lagi

  21. gunadi

    Subhanallah… beberapa orang tua balita yang belum mengalami anaknya kejang mungkin hanya bisa membayangkan, tapi bagi saya dan beberapa orang tua lainnya yang mengalami kejang pd anaknya hanya bisa berharap dan berdoa agar kejadian yang menimpa anaknya tidak akan terulang kembali. Dan tulisan atau artikel tersebut menjadikan saya agar lebih waspada, sigap dan tanggap akan gejala-gejala sebelum terjadinya kejang. Trimkasih, bravo…..wassalam

  22. Nopikaria Mubarokha

    saya..benar2 seperti orang gila waktu anak saya kejang dalam gendongan saya. saya masih belum bisa melupakan kejadian itu..rasanya seperti mimpi yang sangat buruk dan membuat saya trauma…. jangan pernah terulang lagi…

  23. setiap kali teringat kejadian wkt anak sy kejang.. hati sy serasa teriris.. informasi ini sgt bermanfaat bagi sy utk mencegah hal tersebut terulang kembali.. terima kasih

  24. Sebuah pengalaman tak terlupakan ketika anak ke tiga kami mengalami step, sy berharap kejadian itu tidak akan berulang pada kami sekeluarga, selalu waspada, tenang dan selalu siapkan obat penurun panas pada kotak obat di rumah adalah sebuah langkah yg bijaksana dan jangan lupa selalu menjaga kebersihan krn bisa saja step adalah akibat adanya infeksi di dalam tubuh. Dan yg terakir selalu bermohon/berdoa kepada Allah SWT agar kita dihindarkan dr hal hal diluar kemampuan kita. Amien
    Terimakasih atas sharring ilmu dan pengalamannya.

  25. emedhadi

    trimakasih atas informasinya,,,anak saya juga sering mengalami step malah setiap bulan,step pertama dia berumur 3 thn setengan,matanya merem bibirnya biru badanya lemas,kedua kalinya juga sama,saat ketiga kalinya badanya kejang tp cumn 2menit,DAN YG KEEMPAT KALINYA KEJANG,MATANYA MENDELIK,MULUTNYA NGELUARIN AIR LIUR<SAAT ITU AKU SANGAT PANIK KARNA AGAK LAMA 5 MENIT KURANG LEBIH,kondisi badanya pun lemah sekali kecapean panas,kurang tidur panas,kurang makan juga sakit,aku tk tau harus berbuat apa lagi kerumah sakit tiap bulan,dia pun sanmgat susah makan, semoga dengan info di atas aku bisa mengatasinya,,,mohon do,a dr semuanya…..

  26. erna rofiki

    saya masih bingung dgn penjelasan di ats utk membedakan step bawaan dan hanya step krn demam ???? apakah jenis step apapun itu adalah termasuk bawaan ???? ada yg bisa menjelaskan ???

  27. Step atau kejang bisa diterapi dan diantisipasi sejak dini dengan Gelang Step. Bisa dibeli di http://www.gelangstep.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s